Berita DaerahSurabaya

Kenali Karakter Anak untuk Maksimalkan Pembelajaran Jarak Jauh

Orang tua memegang peran penting dalam pembelajaran daring atau jarak jauh (PJJ). Satu sisi memastikan kesehatan anak dan di sisi lain memaksimalkan proses belajar anak.

Kartika Rinakit Adhe, S.Pd.,M.Pd., Dosen Pendidikan Guru Pendidikan Anak Usia Dini (PG PAUD) Universitas Negeri Surabaya mengatakan bahwa orang tua bisa mengenal karakteristik anak-anaknya berdasarkan fungsi hormon hipotalamus.

Hipotalamus merupakan bagian otak yang mengeluarkan hormon yang membantu mengendalikan organ dan sel tubuh. Hipotalamus berfungsi memastikan semua sistem tubuh berjalan dan stabil.

“Orang tua harus atau guru membedakan pendekatan dalam mendidik atau membimbing anak laki-laki dan perempuan,” katanya melalui keterangan tertulis, Minggu (20/2/2022).

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam mendidik atau membimbing anak laki-laki, yaitu mereka tidak banyak bicara dan ketika ditanya dia sering memberikan jawaban-jawaban yang singkat. Jika ingin mengajak anak laki-laki berbicara, pancinglah dia untuk bercerita dengan cara bercerita terlebih dahulu.

Anak laki-laki sulit memahami kata-kata yang terlalu panjang dan bertele-tele. “Jadi saat berkomunikasi usahakan bicara to the point dan gunakan kalimat yang mudah dimengerti anak,” terangnya.

Otak laki-laki tidak dirancang untuk mengerjakan banyak hal dalam satu waktu. Maka dari itu, jangan ajak anak berkomunikasi saat dia melakukan kegiatan yang lain karena tidak akan berjalan efektif.

Anak laki-laki kurang menyukai kontak mata. Coba memancingnya agar terbuka atau curhat dengan cara melibatkan diri dengan kegiatannya lewat beragam aktivitas fisik yang anak sukai.

Anak laki-laki memiliki fisik yang kuat dan sangat menyukai aktivitas fisik, maka jika ingin berkomunikasi secara efektif dengan anak laki-laki ajak anak melakukan sebuah aktivitas yang disukai dengan mengajaknya bicara secara perlahan disela-sela aktivitas tersebut.

Anak laki-laki butuh menyalurkan emosi saat sedang kecewa atau marah. Maka dari itu jangan melarangnya menangis atau memarahinya lebih baik tanyakan kondisinya agar ia tetap merasa diperhatikan. Jangan paksa anak langsung bercerita masalahnya, biarkan dia mengelola emosinya dulu.

Sementara itu, pendekatan yang harus diperhatikan dalam mendidik atau berinteraksi dengan anak perempuan yaitu, mereka sangat suka bercerita atau curhat tentang apapun kejadian yang dialaminya maka dari itu ketika sedang berkomunikasi imbangi dengan menjadi pendengar yang baik.

Ketika anak perempuan melakukan kesalahan jangan menegur secara langsung tetapi bicarakan baik-baik tanpa emosi. Ajak anak bicara berdua dari hati ke hati sehingga anak tidak merasa disalahkan dengan begitu anak akan memahami dan merasakan empati dari lawan bicaranya.

Indra penglihatan anak perempuan mampu menganalisis informasi dan kemampuan otaknya dengan cepat menggabungkan dan mengolah informasi lisan, visual, dan tanda-tanda lainnya. Oleh karena itu, jika ingin berkomunikasi dengan anak perempuan maka tataplah kedua matanya.

Perempuan adalah makhluk perasa. Sentuhan menjadi cara yang efektif untuk menenangkan anak perempuan yang sedang dalam masalah atau dilanda kesedihan. Berikan sentuhan lembut kepada mereka sebelum mengajaknya berbicara agar komunikasi tersebut bisa efektif.

Perempuan cenderung lebih baik dalam mengingat, memahami dan mengetahui cara merespon dalam segala situasi sosial. Agar komukasi bisa diterima, dekati anak secara perlahan dan ajak bicara dari hati ke hati dengan nada yang lembut. Pendekatan ini cenderung membuat anak melunak. Semoga tipsnya bermanfaat. Jangan lupa menjaga kesehatan dan taat prokes.(iss)


Source link

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Close