Berita DaerahSurabaya

Dikata Kirim Surat Ke Menkes Khofifah Murka

Lemahnya komunikasi antar pejabat terkait penanganan Covid- 19 di Indonesia kembali kita lihat. Kali ini Gubernur Jawa timur Khofifah Indar Parawansa harus melakukan klarifikasi terkait terdapatnya kabar kalau dirinya sudah mengirim surat kepada Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto untuk memohon penggantian definisi kematian terkait virus corona( Covid- 19).

Khofifah mengklaim dirinya malah memohon supaya pencatatan permasalahan kematian Covid- 19 di Indonesia seperti yang dianjurkan badan Kesehatan Dunia ( World Health Organization).

“ Aku ini enggak ngerti waktu wawancaranya. Seketika pak Wagub tanya,‘ Bunda kirim pesan apa?’ Pesan apa? Aku bilang. Enggak ada. Buktinya mana jika terdapat surat kami yang memohon definisi diganti? Masya Allah,” ucapnya di Grahadi, Rabu( 23/ 9/ 2020).

Khofifah mengatakan ini di hadapan peserta kegiatan Rapat Koordinasi Pencatatan dan Pelaporan Kematian dan Tindak Lanjut dari Operasi Yustisi di Ruang Timur Gedung Negara Grahadi Surabaya.

Dilansir dari CNNIndonesia. com Tadinya, Satgas Penindakan Corona( Covid- 19) Jawa Timur mengaku tengah mengajukan usulan pengklasifikasian pelaporan permasalahan kematian permasalahan Covid- 19 kepada Departemen Kesehatan.

Perihal itu diungkapkan langsung oleh Pimpinan Rumpun Kuratif Satgas Penindakan Covid- 19 Jatim, dokter Joni Wahyuhadi, dalam kegiatan Secret at Newsroom( Setroom) CNNIndonesia. com, Kamis( 17/ 9).

” Bu Gubernur( Khofifah) lagi membuat pesan ke Departemen Kesehatan, serta tadi kebetulan dapat vidcon langsung dengan Pak Luhut, serta telah di informasikan oleh bunda kalau butuh klarifikasi definisi kematian,” kata Joni.

Hari ini, di hadapan peserta rapat koordinasi di Grahadi, Khofifah kembali menegaskan perihal itu. Kalau Pemprov Jatim tidak berkirim surat bermaksud menganjurkan pergantian definisi tentang kematian akibat Covid- 19.

“ Kami ini ingin menyampaikan pencatatan seperti yang WHO lakukan. Bagaimana sebetulnya proses pencatatan seperti guidance (panduan) dari WHO. Karena kami ini, kan, diskusinya dengan pakar dalam dan luar negeri,” ucapnya.

Ia tegaskan, bagaikan gubernur, dirinya selalu berdiskusi dengan yang ahli kalau memang permasalahan tertentu bukan dalam wilayah keilmuannya. Dia akan menyerahkan masalah tersebut kepada ahlinya.

Sedangkan itu kematian akibat Covid- 19 di Jawa Timur hingga 22 September kemarin jumlahnya menggapai 2. 990 orang, setara 7, 28 persen dari total permasalahan terkonfirmasi positif Covid- 19 di Jatim yang kemarin menggapai 41. 076 permasalahan.( her)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Close
Close